Dengan Nama Allah..



Aku menulis untuk meluahkan rasa hati, menyampaikan pengetahuan, pengalaman dan pengajaran untuk dikongsi. Bukan untuk pujian, apatah lagi sanjungan dan kedudukan. Aku menulis untuk mengasah ilmu ’aqli, memantapkan emosi, dan sebagai santapan rohani. Aku menulis berdasarkan ruang lingkup minda yang menaksir, akal yang berfikir dan jemari yang pantas menaip. Penulisanku adalah harapan kepada diri untuk menyalur INSPIRASI. Permulaan, pertengahan dan pengakhiranku adalah doa, untuk mendapat redha Illahi bagi meraih syurga firdaus yang abadi.


"Ya Allah, redhai aku kami, hamba-hambaMu".

Friday

SALAM AIDILFITRI 1432

Salam Aidilfitri dan Maaf Zahir dan Batin.

Semoga Lebaran di sambut dengan penuh kesyukuran.

Kepada warga HashimChik Family Club (HCFC):

SILA INGAT PERJUMPAAN KITA!.

ATURCARA PROGRAM TELAH TERSEDIA DI SINI!.

TAK SABAR NAK BALIK KAMPUNG!..

Terdengar-dengar nyanyian Sudirman "BALIK KAMPUNG".. hihihihi...



KEPADA SEMUA..

SALAM AIDILFITRI.

MOHON MAAF ZAHIR BATIN DARI TINY, RIZAL, NUREEN DAN ZAQWAN.


RAYA NI, SAYA CUTI BERKERJA SELAMA 2 MINGGU!. yeehaaaaa...


hihihi...



Sunday

Untuk Ayah!.

(Auto-Published)

Masa sambutan Father’s Day 2 bulan lepas.. tiada apa yang aku nukilkan untuk ayah.

Sibuk?. Tidak juga.

Rasanya, terlalu banyak yang ingin aku ucapkan..
Tetapi, tatkala mengangkat ganggang telefon dan mendail nombor emak, sekadar ucapan "SELAMAT HARI BAPA, SEMOGA AYAH SENTIASA DALAM RAHMAT DAN REDHA ALLAH.. AMEEN". Beberapa patah perkataan sahaja, dan disambut dengan doa dan ucapan terima kasih dari ayah yang membuatkan aku menangis di subuh yang bening.

Ya, ini harinya!. Dan hari ini aku nukilkan suara rasa.. Untuk Ayah!.
Tahun ini, ayah berusia 69 tahun. (Tahun depan, InsyaAllah, 70 tahun!..) Aku tidak percaya tatkala emak menyampaikannya kepadaku.
Bagi aku, ayah baru 50 tahun!. Selamanya 50 tahun!. Hahaha.. (dan esok, emak akan menginjak ke usia 58 tahun!. Pon aku tak percaya, aku anggarkan emak baru 45 tahun!. Selamanya 45 tahun.. hihihihi).
Cepat sungguh masa berlalu. Tapi, rasanya, aku masih belum dapat menerima hakikat, IBU DAN AYAHKU SUDAH TUA!. Sebab aku sentiasa merasakan bahawa aku masih ANAK KECIL mereka!. Setahun umurku bertambah, setahun juga usia mereka bertambah!. Justeru, aku sering merasakan bahawa aku masih di umur bayi utk mereka!!!..

Namun, tatkala berjalan dengan ayah ketika aku keluar wad bulan lalu, baru aku sedari, OWH, ayah tidak segagah dulu lagi!. Ayah berjalan di belakang aku, ketika aku memegang emak untuk melintas jalan.. Ayah berjalan sendiri.. tersedar itu, aku mengawal langkah. Ku aturkan langkah kami agar selari!.

Dahulu, masa aku di umur sekolah rendah, aku selalu merasakan jalan ayah terlalu laju. Aku sering mengejar langkah ayah yang aku rasakan sangat BESAR!. Satu langkah ayah bersamaan 3 langkah kecilku... Untuk mengejar ayah, adakalanya aku berlari kecil untuk menyamakan jarakku dengan langkah ayah!. Hasilnya, aku berjalan sangat pantas, siapa yang ala-ala model cat walk, dinasihatkan jangan berjalan dengan aku.. hahaha... (menoonoong je.. bak kata org utara!.. hihihi). Tapi... bila dah ada anak kecil ni, tak buleh dah nak laju-laju... ’otomatik’ kena slow skit, kalau tidak, anak terlepas ke belakang!!.. hahaha...

Masa aku di sekolah menengah, ayah sentiasa ceritakan pengalaman masa kecilnya, keinginannya dan cita-citanya. Banyak ayat-ayat ayah yang MENUSUK KEMAS di tangkai jantung hatiku, di minda dan azamku.. Berikut adalah di antara kenangan2 aku dengan ayah..

Antara kata-kata ayah yang aku pegang:
1) "Ayah tak ada harta. Pelajaran itulah harta peninggalan ayah kepada semua anak-anak. Nak lebih, cari lebih, belajar pandai-pandai. Duit Ringgit boleh habis walau berjuta ditinggalkan. Orang boleh ambil, boleh curi, boleh khianat. Tapi, harta ilmu, sendiri cari, sendiri dapat, sendiri pegang. Tak siapa boleh curi, tak siapa boleh ambil, tak siapa boleh rampas!".. kata ayah bersahaja sewaktu menceritakan detik dirinya yang tidak ditinggalkan sebarang harta pusaka oleh ayahnya, meskipun beliau waris sulung dlm keluarga berada!. Sekadar sehelai kain pelikat yang lusuh warna.

~ Ya!. Atas nasihat ayah yang itulah, aku mengejar ilmu sehingga ke peringkat PhD. Mengambil kelas Fadhu Ain Asas untuk lebih menajamkan ilmu demi jihad menegakkan Islam di dalam diri (aku masih tidak kuat melaung takbir di luar rumah, cukup aku mengajar diriku, mentarbiyah suami dan anak-anakku di dalam rumah kami..). ... dan kerana nasihat itu juga, aku menggugurkan namaku untuk wasiat rumah mak dan ayah!. Aku tidak mahu mengejar pusaka dunia!. Aku redhakan pembahagian harta emak ayah yang sekangkang kera itu sepenuhnya diberikan kepada kedua-dua adik lelakiku kerana mereka bakal menyara anak orang apabila bergelar suami!. Cukuplah aku disara oleh anak orang lain sebagai isteri. Hihihi..
2) "Ayah hantar tiny belajar di British Council ni supaya tiny dapat jadi orang yang berilmu. Tiny belajar sungguh-sungguh, dapat kerja elok, boleh bawak mak dan ayah naik kapal tu..", tukas ayah bergurau mungkin, sambil jarinya menunjuk ke arah satu kapal yang berlabuh di Pelabuhan Penang Port. Kata-kata itu dituturkan pada tahun 1993.
- selalunya lepas kelas British Council, ayah akan menjemput aku, dan bawak ronda + pekena sotong kangkung @ pasembor di Padang Kota Lama, Penang dgn motor honda cup 60cc ayah tu.. Kerapnya ayah akan bawak menyelusuri sepanjang tembok Padang Kota sebelum menaiki feri utk pulang ke rumah.
- Kerap perkataan itu yang disebutnya... dan impiannya untuk menaiki Kapal Mewah itu diucapkannya tatkala itu. Aku selidiki nama kapal itu. Owh.. STAR CRUISE rupanya..
- Hukum pengulangan perkataan ayah itu menjadi hukum pengulangan di minda bawah sedar aku.. dan SUNGGUH!. Setelah 15 tahun!, pada 25 APRIL 2008 ~ BENAR-BENAR ALLAH PERKENANKAN DOA ITU!. MAK DAN AYAH DAPAT NAIK STAR CRUISE – hasil duit kerja yang ku peruntukkan untuk mereka!. ALHAMDULILLAH.

3) "Ayah tahu pedihnya ada mak tiri. Sebab tu ayah tak mau anak-anak ayah beribu tiri. Bila kahwin dengan mak, hari tok kadi kata 'sah', ayah berjanji dalam diri, 'INILAH SATU-SATUNYA ISTERI AKU DAN IBU KEPADA ANAK-ANAK AKU SAMPAI AKU MATI'!.", ayah akan penuh emosi apabila bercerita perkara ini!.
- melalui kisah ayah ini, apabila 'berperang' dgn abang, cepat2 aku 'cool'kan perasaan aku. TIDAK MAHU MENGIKUT HASUTAN SYAITAN YANG MENIUP RASA EGO DAN BISIKAN YANG BISA MENGHANCURKAN!. (nasihat emak aku pegang!. "PUJUK HATI SENDIRI!. TENGOK MATA ANAK!!"). - aku katakan kepada diriku, selama umur aku ini, aku kecapi nikmat bahagia kerana aku ada emak dan ayah dalam rumahtangga yang sempurna!. Jadi, aku tidak mahu merosakkan masa depan anak-anakku kerana menurutkan EGO dan AMARAHKU yang berusia sehari berbanding kemanisan hidup yang Allah berikan bertahun lamanya kepadaku!. ITU JANJIKU!... (Syukur, kuasa talak itu bukan di tanganku.. kalau tidak, mesti Allah bagi 3000 kali talak.. Sebabnya, asal period je, mesti abang kena talak dengan aku!.. asal lambat jemput dari pejabat, mesti abang kena talak dengan aku!!.. Asal lambat balas sms je, pon sure jatuh talak le dek aku nih!!!.. Hahahaha…. Betapa kurang sabar betul aku nih!!!. Syukur laki cheq penyabar orangnya!.. hahaha…).
Ayah seorang yang tidak lokek bercerita.. dalam bercerita ada terselit nasihat dan kata-kata.. impian dan harapan.. (RUNGUTAN DAN BEBELAN TIDAK TERKECUALI!!!... kehkehkeh).
Ayah seorang yang kuat berjenaka!. Sangat2. Adakalanya hanya emak dan ayah di rumah, kasut hanya 2 pasang di luar, tetapi riuhya umpama 3 keluarga datang bertandang!. Ayah si tukang cerita, emak si tukang gelak!. SERASI BERSAMA! PASANGAN YANG SUNGGUH SEMPURNA!. Hahahahaha... dan kami, anak-anak, adalah penadah telinga, si pendengar setia... (untuk gurauan juga leteran!!!.. arghkahkahkah).

Apa lagi?.. BANYAAAAKKK.. sangat banyaaakkkk..

~ Meskipun ayah bukan seorang alim ulama.. bukan Dato’ Seri Tan Sri... bukan CEO atau Tuan Pengerusi... tetapi, aku sangat mensyukuri anugerah Allah yang menjadikan aku zuriat seorang lelaki yang bernama YAHAYA BIN MARZUKI!.

~ kerana ayah bukan seorang ulama’, maka hari ini aku bertungkus lumus mencari ilmu Fardhu Ain untuk memantapkan agama dalam diri... andai ayah adlh Tok Imam, mungkin aku rasa aku tidak perlu lagi mencari ilmu agama itu, kerana 'sudah tersedia', tetapi entah iya entah tidak aku gunakan untuk ke jalan agama dan menjaga maruah diri!... (wallahu ’alam)
~ kerana ayah bukan berpangkat Dato’ Seri Tan Sri, maka aku tahu makna budi bahasa dan rendah diri, kalau tidak, mungkin aku berjalan menongkat langit!... (wallahu ’alam)
~ kerana ayah bukan CEO Tuan Pengerusi, maka aku gigih mencari jalan memperbaiki hidup dengan usaha, jika tidak mungkin aku senang goyang kaki, jawatan bapak yang bagi, bisa membuatkan aku HIDUNG TINGGI dan LUPA DIRI.. Nauzubillah.. (wallahu ’alam).

..... kerana sedikit kekurangan ayah itulah yang menjadikan dia mempunyai seribu kelebihan ~ HE IS THE GREAT WARRIOR ~ for his own family!. FOR ME, ESPECIALLY!!.

Dan lagi?.. lagi?.. dan lagi?.. wah… terlalu banyak.. sangat banyaaaakkk.. untuk aku tintakan di entri kecil ini..

Ayah... SELAMAT ULANGTAHUN KELAHIRAN!.
Doa tiny untuk ayah tidak pernah putus agar Allah sentiasa melapangkan perjalanan hidup ayah, di dunia, di alam barzakh, di padang masyar serta di akhirat kelak..
Semoga Allah memberikan kebahagiaan abadi kepada ayah di SYURGA-NYA nanti.. Nikmat dunia banyak yang Allah 'simpan'.. tidak diberi semua kepada ayah... Semoga di akhirat nanti, Allah akan hadiahkan kembali semua kebaikan dan kenikmatan yang berlipat kali ganda atas apa yang tidak diberinya pada ayah di dunia ini.. dan berbahagialah ayah di SYURGA FIRDAUS-NYA.. Ameen.

Ya Allah... redhai ayahku dan Ibuku.. dunia dan akhirat.. Ameen.




رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ "Rabbanaghfir Lii Wa Li Waalidayya Wa Lil Mu'miniina Yauma Yaquumul-hisaab"

"Ya Tuhan kami, berilah keampunan kepadaku dan kedua-dua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)” (Surah Ibrahim 14: Ayat 41).



.. dan Al-Fatihah di setiap pagi, tidak pernah luput utk mereka.. saban hari.






Ya Allah... Redhai kami.. Ameen.

Friday

Wahai Anak : Doa yang dimakbulkan Allah.


Semalam ketika sedang ’berehat’ di ruang tamu sementara menunggu kuah sup mendidih di dapur, Nureen menghampiri dengan bertanya soalan 'BIASA'... Soalan BIASA yang ditanya ketika jam melewati 6.45pm adalah : "Ibu, dah boleh minum ke?".. hihihihi

Ya, itulah soalan yang sgt kerap ditanya Nureen.. Tahun ini semoga Nureen dapat berpuasa penuh hendaknya... (tahun lepas asyik terkantoi kat sekolah je!!.. Katanya, CIKGU SURUH MAKAN!.. haishhh!!...) – Tapi, Alhamdulillah, setakat hari ni dia selesa di'kuarantinkan' di bilik "pelajar berpuasa" semasa waktu rehatnya!.

Bagi 'mempercepatkan' perjalanan masa utk Nureen, aku melayannya berbual (supaya dia tak asyik nak tgk jam dan tanya 'dah boleh minum ke'!!... nak pulak bila ada iklan menayangkan jus minuman.. errrrkkkk... ngan aku2 pon terliur weih!... hahahaha).

Ibu : Kakak tau tak. Di antara doa orang yang dimakbulkan Allah adalah doa orang yang berpuasa sehingga dia berbuka. Jadinya, kakak patut bersyukur bila puasa itu masih panjang waktunya sebab kakak ada banyaaaaaak masa untuk berdoa kepada Allah.

Anak : Doa apa-apapun ke Ibu?

Ibu : Ya, apa pun doa. Yang Allah izinkan, yang Allah kehendaki ia dimakbulkan. Jadinya, kakak berdoalah semoga doa-doa kakak tu Allah makbulkan. Tapi, ingat!. Kakak kena doa yang baik-baik je. Doa yang tak baik akan dimurkai Allah.

Anak : Ooooo... kakak tak boleh doa biar adik jatuh la ye Ibu sebab adik nak naik basikal kakak.

Ibu : HAH!. Doa macam tu tak boleh!!.. Nanti, kakak yang Allah jatuhkan dari basikal!... (dah agak dah, mesti yang tu terlintas dalam kepala dia, sebab petang tu dia berebut basikal dengan adik dia!!...huhuhuu).

Anak : Hmm... Kalau macam tu, kakal nak doa mintak kat Allah supaya Ibu mengandung dan beranak. Kakak nak adik!.

Ibu : Allahu!... (Itu lagi doanya!!..)...

Hadis At-Tirmidzi dan Ibn Majah meriwayatkan:
Rasulullahi Sallallahu Alaihi Wassalam bersabda: "Tiga golongan yang tidak ditolak doa mereka iaitu doa seorang yang berpuasa sehingga ia berbuka, doa pemimpin yang adil dan doa orang yang dizalimi."
Untuk berdoa ketika menjadi pemimpin yang adil – entah bilanya dapat menjadi pemimpin, dan entah iya tidak dapat berlaku adil.

Untuk berdoa ketika dizalimi – bukan mudah-mudah hendak menyuruh orang menzalimi diri kita.. kita yang banyak menzalimi diri sendiri!.

Maka, ayuh rebut peluang berdoa ketika di dalam bulan mulia ini.. Berdoa dengan doa yang baik-baik.. yang mulus-mulus.. yang tulus ikhlas.. ketika sedang menjalani ibadah puasa ini.. Moga Allah makbulkan. Moga Allah perkenankan.

"Ya Allah.. hamba-Mu ini memohon keampunan kepada-Mu. Ampuni dosa-dosa kami. Tetapkan diri kami dalam agama suci Islam ini. Bersihkan hati kami dan pimpinlah ia ke jalan Iman dan Takwa. Berikan hati kami rasa cinta yang tinggi kepada-Mu Ya Allah. Jadikan kami umat Islam yang sentiasa merindui, mengasihi dan meneladani Rasul Junjungan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam.

Ya Allah.. Pilihlah dan izinkanlah kami menikmati syurga-Mu yang telah Kau tetapkan kepada para Rasul, para Anbiya’, para Solihin, para mujahidin, para mukminin yang Kau redhai.. agar dapat kami merasai nikmatnya bersama menyambut dan menjawab salam-Mu di akhirat kelak Ya Rabb. Ya Allah.. yang kami mohon setulus jiwa, setulus raga, dengan seluruh kehidupan ini.... ADALAH REDHA-MU ALLAH.. REDHAI KAMI DUNIA DAN AKHIRAT. Ameen."

Izinkanlah. Perkenankanlah. Makbulkanlah Wahai Dzat yang Agung. Allahu Ya Kareem. Ameen Ya Rabbul ’Alamiin.


Ya Allah. Redhailah hamba-hamba-Mu ini. Ameen.




YA. INILAH KAKTINY

My photo
Happy with my status as a daughter, wife, mother, sister, in-law, staff, friend, cousin, relative, umat Muhammad, as muslim and as Hamba Allah... Alhamdulillah.