Dengan Nama Allah..



Aku menulis untuk meluahkan rasa hati, menyampaikan pengetahuan, pengalaman dan pengajaran untuk dikongsi. Bukan untuk pujian, apatah lagi sanjungan dan kedudukan. Aku menulis untuk mengasah ilmu ’aqli, memantapkan emosi, dan sebagai santapan rohani. Aku menulis berdasarkan ruang lingkup minda yang menaksir, akal yang berfikir dan jemari yang pantas menaip. Penulisanku adalah harapan kepada diri untuk menyalur INSPIRASI. Permulaan, pertengahan dan pengakhiranku adalah doa, untuk mendapat redha Illahi bagi meraih syurga firdaus yang abadi.


"Ya Allah, redhai aku kami, hamba-hambaMu".

Friday

.. telah sampai takdirnya..

Firman Allah :
"Setiap yang bernyawa itu akan merasai mati" (Al-Quran Surah Ali-Imran 3 : Ayat 185)


Aku masih lagi dalam keadaan "TERKEJUT" dengan perkhabaran yang ku dengar dari corong telefon. Seakan TIDAK PERCAYA apabila mak beritahu yang "MIA", sepupu aku, anak kepada adik ayah aku @ paksu di sebelah ayah aku - MENINGGAL DUNIA PAGI INI!.

Innalillahi wainnailaihi raajiuun - Sesungguhnya, dari Allah kita datang, kepada Allah jualah kita kembali.

Tidak kira usia, pangkat, jantina, status, warna kulit, bangsa atau di mana sahaja berdirinya kita.. apabila telah tiba seperti yang termaktub di Luh Mahfuz, apabila telah sampai perjanjian kita dengan Allah tentang ajal kita.. NAH!. ITULAH MASANYA!.

Firman Allah:
"Katakanlah : Nyawa kamu akan diambil oleh Malaikat Maut yang ditugaskan berbuat demikian ketika habis ajal kamu, kemudian itu kamu dikembalikan kepada Tuhan" ( Al-Quran Surah As-Sajdah 32 : Ayat 11)


Menurut emak.. adik saudaraku itu dimasukkan ke hospital dan terus berada di ICU. Sehingga semalam, doktor mengambil darahnya untuk pemeriksaan tetapi tidak dapat mengesan sebarang penyakit yang serius yang dihidapinya!. Pagi tadi keadaannya kritikal dan doktor menyatakan beliau NAZAK!. Sejurus selepas perkhabaran nazak, mak telefon aku menyatakan "MIA DAH TAKDAK"!!.. HAH???!!... Mak biaq betui!!!... Ianya satu berita yang tidak masuk dek akal (menurut akal jahilku!!).

Akalku tiba-tiba cuba menidakkan kewarasannya untuk menerima berita itu dengan hati yang terbuka..

~ Mia masih muda..
~ Mia tak ada penyakit
~ Mia budak baik
~ Mia tak pernah sakit teruk pon
~ Mia tak sakit apa-apa
~ Mia gadis paling lembut dalam golongan gadis seusianya..

MUSTAHIL!!.. Nafsuku cuba menghasut akal agar menolak keimanan yang sepatutnya REDHA ianya ketentuan ILLAHI.

Laju air mataku mengalir tatkala menelefon kakak mengajak pulang ke kampung!. YA!. Malam ini kita bertolak pulang!!. (khabarnya jenazah dikebumikan sebelah petang selepas asar ini). Meskipun sampaiku nanti segala urusan menguruskan jenazah telah selesai, tetapi kehadiranku untuk melawat yang masih tinggal.. MAKSU sekeluarga!.

Ya, pasti maksu amat memerlukan sokongan seluruh saudara mara. Anak perempuannya itu yang sering menjadi tempat meluah segala cerita derita bahagia telah pergi selama-lamanya. Bagaimanakah maksu sekarang??.. Semoga Allah anugerahkan ketabahan kepada wanita TABAH yang amat aku kagumi itu!.

Mia.. belumpun mencecah 30.. tiada penyakit bahaya.. tidak tahu punca penyakitnya.. MUDA! SIHAT! CERIA!.. tiba-tiba terlantar di ICU!. Dan pagi ini.. tiba-tiba dikejutkan dengan KEMBALI KE RAHMATULLAH!.

Benarlah.. Jangan disangka muda hidupnya kan lama.. Jangan disangka sihat kan cerdas sentiasa, APABILA SUDAH SAMPAI JANJINYA DENGAN YANG MAHA PENCIPTA, MAKA MALAIKAT MAUT DATANG TANPA DUGA, TANPA PINTA, IA MENJALANKAN AMANAHNYA.. dan, hanya itu sahaja hayat kita di dunia FANA ini..

Untuk diriku dan kita yang masih alpa dengan kematian yang semakin hampir.. yang saban hari malakatul maut melintas di hadapan kita tanpa kita sedar, BERINGATLAH!.

~ Berapa banyak amalan kebaikan yang telah lakukan?
~ Solat 5 waktu - terpeliharakah?
~ Puasa - sudah berbayarkah?
~ Zakat - sudah tertunaikah?
~ Sedekah jariah - berapa banyak yang kita belanjakan?
~ Sudahkah meminta maaf dengan orang yang kita sakiti hatinya?
~ Hutang piutang kita, masih ada yang tertangguhkah?
~ Adakah ibu bapa kecil hati dengan kita?
~ Amalan kebaikan yang ditinggalkan - banyakkah?
~ masih egokah kita untuk berdendam dan tidak memberi maaf kepada sesama saudara Islam?
~ Masih adakah kesal di hati kita terhadap segala duka yang kita tanggung dahulu kala?
~ masih adakah riak dan sombong yang sedang bermaharajalela menyekat iman kita?.

Firman Allah:
"Tiap-tiap diri akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan" (Al-Quran Surah Al-Anbiya 21 : Ayat 35).

Kematian! - Ya kita sedar ia akan datang pada bila-bila masa.. tetapi sejauh mana kita benar-benar sedar YANG IANYA AKAN MENJEMPUT KITA PADA BILA-BILA MASA???..

....berputar segala kelemahan dan dosa diri satu persatu...
~ mengenangkan hutang piutang yang masih berbaki..
~ apa masih adakah salahku pada cik abang yang beliau tidak redha...
~ terbayang rakan taulan yang mungkin masih ada yang terasa hati.. yang masih tidak dapat memaafkan diri ini..
~ terbayang wajah emak ayah serta mertua adik beradik ipar duai jiran tetangga yang ketika raya itu sahaja kata ampun dan mohon halal didengari dari bibirku...
~ teringatkan janji-janji yang belum tertunai..
~ puasa yang belum berganti..
~ amalan harian yang entah menjadi kebaikan atau kejian...
~ solat fardhu dan solat sunat yang entah cukup entah tidak, entah diterima atau dipangkah!..
~ Al-Quran yang hanya berapa kali aku mengulang baca!!.
~ kelemahan hati yang sering mengeluh dan LUPA BERSYUKUR!!... Nauzubillah!.

YA ALLAH.. terasa tersekat nafasku!!

ADUH!. Mia, pemergianmu benar-benar mengetuk dinding sedar kaktiny!. Sangat2! Terasa begitu gentar mengingatkan bahawa kematian itu adalah PADA BILA-BILA MASA!. Kaktiny sangat bimbang dik!. Pemergianmu terkesan dengan sangat mendalam di jiwa ini.. YA RABB.. AMPUNI HAMBA2-MU INI..

Semoga Allah mengampuni semua dosa-dosamu dik.. Semoga Allah menempatkanmu bersama hamba-hambaNya yang beriman dan beramal soleh. Ameen.


Al-FATIHAH UNTUK ALLAHYARHAMMAH NAJMIAH MOHD NOR..


YA ALLAH... REDHAILAH KAMI SEMUA YA RABB.. REDHAI KAMI!. AMEEN.

Wednesday

.... Mengidam!


Firman Allah:
Sesungguhnya Kamilah yang mewarisi bumi dan segala makhluk yang ada di atasnya; dan kepada Kamilah mereka akan dikembalikan" (Al-Quran Surah Maryam 19 : Ayat 40).

Ya, sesungguhnya.. setiap ciptaan di bumi di langit di seluruh jagat raya adalah dengan kehendak Allah.. kita diberi izin menumpangnya secara sementara.. selama diizinkan-Nya.. selama hayat yang dianugerahkan oleh Rabb yang Agung..

.. dan anugerah ini - mengandung - amat aku syukuri kerana Allah menganugerahkannya kepadaku untuk yang kesekian kali. TERIMA KASIH ALLAH..

............................

Hari tu masa first check up, Doktor kata, bulan depan (October) baru buka BUKU MERAH!. Hmm.. oklah..

Acid Folic!. Yerrrkkk.. ubat yang aku paling malas nk LAYAN!!.. (kekadang buat-buat lupa jer..).. Org yang paling rajin memantau tak lain tak bukan cik abang ler!.. hehehe.. (huhuhu)

Tapi, yang paling excited menunggu 'kehadiran orang baru' ni tak lain tak bukan adalah Nureen dan Zaqwan. Lucu sungguh pertanyaan demi pertanyaan bebudak ni.

Antara soalan yang pening nak layan:-

~ Ibu, bila baby nak keluar?
~ Ibu, baby tengah makan ke?
~ Ibu, baby dah tidur ke belum?
~ Ibu, boleh ajak baby main tak sekarang?
~ Ibu, baby boleh keluar sekejap tak?.

hadoiilllaaaarrr... seribu satu soalan yang adakalanya aku tak tau nak pusing jawapannya.. jawapan paling senang ~ "baby nak rehat dulu dalam perut ibu, macam kakak dgn adik dulu laaa...."~

tapi, satu yang paling aku terharu adalah..
Nureen tetiap malam nak bacakan kat baby Surah Al-Quran.. (Kakak, Ibu coretkan ini supaya nanti kakak tahu sikap baik kakak yang ini.. Ibu sangat hargainya.. sangat-sangat..)

Bila sahaja aku tengah baring nak baca surah atau baca buku atau dlm keadaan berbaring.. Nureen akan datang bertanya:

"Ibu, boleh kakak BACAKAN untuk baby"?

... dan bila aku mengangguk je, dia akan mula pegang perut aku dan bacakan 4 surah bermula dengan Al-Ikhlas, Al-Falaq, An-Nas kemudian Al-Fatihah.. (sering bacaannya buat aku hampir menitiskan air mata.. terharu yang sangat.. terima kasih Allah.. Jazakillahu khair anakku..)

Sejak dari hari gambar scan tu aku tunjuk pada dia, sampai hari ni, tak pernah miss dia nak BACAKAN untuk baby..

Sekarang, si Zaqwan jugakberebut tempat nak BACAKAN untuk baby..

Tapi, bila suruh baca, ini jawabnya.. "Adik tak tau baca macam kakak, takpelah adik baca ni je"..

Dan.. dia baca :-

"BISMIKALLAH HUMMA AHYA WA AMUUT"..

eerrrrkkkk... Doa TIDUR???... (kalau nanti baby rajin tidur, ni semua punca dari abang dia si Zaqwan la nih.. hahahahaha).

Takpe lah dik, janji ada niat murni tuh..


~ ni le keadaan berdua tu sedang sibuk nak BACAKAN AYAT QUDSI kat adik diaorg nih.. sejuk perut tengok anak-anak Ibu nih.. Syukur Alhamdulillah.


OWH YE..

Berkaitan tajuk entri.. YA YA.. aku mula memasuki fasa MENGIDAM!. Bukan nak ikut sangat kehendak hati.. tapi yang peliknya, bila aku teringin sesuatu tu, BAUNYA terus singgah di hidung!. dan dan perut aku berkeroncong... selagi tak dapat, mula terbayang dalam mimpi!. huish.. itu sangat melampau kan!! huhuhuhu..

DAAANNN!!.. yang lagi PARAHNYA adalah, apabila CIK ABANG AKU PON TURUT MENGALAMI "BEBAN" NIH!..

Dia pon MENGIDAM GAK!!..

Dulu dia tak kisah aku masak apapun, tapi skrg, dah siap request itu ini.. dan tak boleh TUKAR YANG LAIN!.. (kalau tidak, mmg tgk muka monyok je.. hahahahaha).

Macam semalam.. katanya, tekaknya terasa-rasa nak makan tomyam.. dah terbau-bau kuah tomyam!.. aduhaaaiiii... menyising lengan le aku masuk dapur buatkan tomyam utk dia.. bertambah 3 pinggan!.. haish.. NI MENGIDAM KE MEROYAN???!!... hahahaha...

Aku cukup risau bila tengok gambar makanan skrg ni.. cepat RASA tu sampai!.. Tapi, kalau benda yang aku tak nak, mmg tak terasa nak pon!... tapi, kalau dah NAK tu.. YA RASUL, terbayang, terbau dan terasa di tekak!!... aduhaaaaiiiii....

(... dan skrg, aku terbayang dan terbau NASI GORENG KAMPUNG!.. hah sudah!!... Tapi, nasi goreng kampung ni aku 'tak pernah try lagik.. dan bukan yang jual di kedai dan bukan jugak yang aku goreng sendiri.... camner tu.. ~rasa-rasanya, ada org TERASA tak?????? kuikuikuikui...)


.....




Ya Allah.. aku mohon redha-Mu dalam setiap tindak tanduk dan tingkah laku.. ampuni kekhilafan dan kejahilan kami... Redhai kami.. Ameen.




Thursday

Wahai Anak ~ Jadilah kalian begitu…..


Wahai putera (puteraku)…
Jadilah kalian seteguh Saidina Abu Bakar, seberani Saidina Umar, sesabar Saidina Uthman, dan sejujur Saidina Ali dengan meneladani keunggulan sifat Rasulullahi Sallallahu alaihi wassalam di sepanjang hidupmu.

Wahai puteri (puteriku)…
Jadilah kalian sesetia Khadijah, setulus Maryam, selembut Fatimah, seyakin Asiah dan sebijak Aishah dengan meneladani pekerti Rasulullahi Sallallahu alaihi wassalam di sepanjang hidupmu.

Jadilah kalian mujaheed dan mujaheedah Allah.. Peruntukkan hidupmu untuk membantu sesama insan... persiapkan dirimu demi mengembangkan syiar islam… pertaruhkan kehidupanmu kerana Allah, bagi mendapatkan redhaNya..

Jadilah kalian begitu… wahai Anak-anak Ibu..

Firman Allah:
"Wahai anak-anakku. Dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya. Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri". (Al-Quran Surah Al-Luqman 31 : Ayat 17-18).


Ibu mengingatkan diri ibu dan diri kalian wahai anak-anak Ibu, akan kalam Allah yang itu!.

SOLAT!. SABAR!. RENDAH DIRI!

Jadilah kalian begitu.. wahai anak-anak Ibu.. dan Ibu juga akan berusaha gigih mendidik diri Ibu dan diri kalian ~ menjadi sebegitu!.

Wahai Anak-anak ibu..
Ibu ingin sekali mengkhabarkan kalimah Fuqaha yang pernah Ibu dengar ini kepada kalian…

"Hiduplah sebagai ulama’, matilah sebagai syuhada'."

Ibu tidak mampu menjadi seperti itu.... Namun, doa Ibu, harapan Ibu, impian Ibu.... ~ Jadilah Kalian Begitu!.

Kalian adalah 'saham' yang Ibu sangat dambakan untuk bisa menempatkan Ibu di Firdaus-Nya. Doa kalian Ibu mohon dan harapkan, sepanjang masa, waima di kala nyawa Ibu sudah tidak bersama jasad.. Doa kalian tetap Ibu dambakan.. sehingga ke syurga Allah kelak..

Jadilah kalian anak yang soleh solehah – mujaheed dan mujaheedah Allah yang beriman dan bertakwa.. Umat Nabi Muhammad Sallallahu 'Alaihi Wassalam yang berpegang utuh dengan Al-Quran dan Sunnah Baginda....


IBU MOHON!. JADILAH KALIAN BEGITU!!..


.........................................................................................................

Surah Al-Luqman.. Surah An-Nisa.. Surah Mariam... Surah Yusuf.. Kini menjadi antara agenda dan bahan bacaan utamaku.. (di radio IKIM pagi tadi, pesanan Ustazah, katanya, Ulama’ berpesan agar khatam Al-Quran sekurang-kurangnya 2 kali setahun.. OWWWHHH.. sedang berusaha mempraktikkannya.. ayuh bersama berusaha!.. teringin sangat nak mendaftar kelas Bahasa Arab, bilakah berkesempatan?.. huhuhuhu.....)


Note : MakBonda... titipkan lagi pesanan demi pesanan, peringatan, panduan, pedoman, serta petua untuk si ibu muda ini.. Tolong.... <3



Ya Allah... redhai kami. Ameen.











.

Wednesday

11w1d???


BIAR BENAR??..

Buntang bijik mata aku memandang screen scan di sebelah doktor!.

Cik abang senyum senyum je.

Firman Allah:
"Dia yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, dalam enam hari, kemudian Dia bersemayam di atas Arasy. Dialah Yang Maha Pemurah!. Tanyakan perkara itu kepada yang tahu!". (Al-Quran Surah Al-Furqan 25 : Ayat 59).

… dan, manusia yang paling bahagia dan gembira mendengar berita ini tak lain tak bukan adalah si kakak (Nureen) tu ler.

Nureen : Alhamdulillah. Ibu. Kakak happy sangat. Ya Allah, terima kasih sebab dengar doa kakak. Ibu, kakak tak sabar nak puasa lagi. Sebab Allah makbulkan doa kakak yang kakak doa masa kakak puasa. Hihihihi...
(hambooiii... suka benar budak ni. Penuh yakin dia bahawa doanya di ramadhan yang lalu dimakbulkan Allah. Siap menadah tangan dengan penuh khusyuk memuji kebesaran Allah.. comelnya reaksi anak Ibu nih.. huhuhu.... Subhanallah)..

Zaqwan : Nanti adik jadi abang!.
(waaahhh... semangatnya si zaqwan ni. Dah perasan nak jadi abang).

Zaqwan : Adik nak adik boy.. Boleh geng dengan adik!..

Nureen : Taaaaaakkk... Ibu dapat baby girl.. boleh main dengan kakak. Kan Ibu kan.. baby girl kan..

Zaqwan : Taaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkk... Baby boy.. Kan Ibu kan kan.. Boy kan?

Ibu : Mana kita tahu baby ni girl ke boy... apapun, kita kena redha.. bersyukur sebab doa kakak dimakbulkan Allah.. Alhamdulillah.. (tersipu-sipu Nureen tersenyum bangga.. hihihihi)

Abah : Takpa, siapa yang dapat geng kali ni, next time turn yang lain plak dpt geng!.

Ibu : Mak haaaaiiii... cepatnya FAMILY PLANNING!!!.. yang ni pon tak keluar lagik!!!..

...................................................................

Sungguh aku tak percaya. Tak sangka dan tak pernah duga akan rezeki yang satu ini, secepat ini!!!.


11w1d??.. Maknanya minggu depan 12 minggu. 3 BULAN???... HAAAAHHHH????????!!!!!.

Alah?. Muntah?. Pening?.

Entah. Aku tak perasan masa mana. Agaknya masa yang aku dok bising pasal gastrik tu, ini puncanya barangkali. Muntah pening masa puasa yang aku sangka berpunca dari gastrik itu, ini jugaklah puncanya barangkali. Tapi, fokus masa tu lebih berat kepada gastrik yang aku alami awal bulan 7 tempohari (siap kena masuk wad segala bagai!..).

Apapun, sungguh aku bersyukur dengan rezeki yang Allah anugerahkan ini.
(hmm...merasa cuti panjang le tahun depan... hahahahaha).

Maha Suci Allah. Mudahnya Allah menjadikan segala sesuatu. Mudah sungguh bagi-Nya mentakdirkan apa sahaja yang dikehendaki-Nya. Kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Subhanallah.

Ya Rabb.. Sesungguhnya Kau sangat pemurah. Sangat Pengasih dan Sangat Penyayang. Ya Khaliq yang Agung.... Aku sangat menyintai-Mu. Allahu Akhbar.

Firman Allah:
"Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): Bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu)”. Dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:” Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar". (Al-Quran Surah Al-Luqman 31 : Ayat 12 dan 13)


'Wahai anak-anak Ibu.. Ingatlah nasihat-nasihat Luqman Al-Hakim sebagaimana Ibu juga menasihati diri Ibu dengan kalam-kalam Allah yang mulia yang terkandung di dalam Al-Quranul Karim. Ameen.'




Ya Allah. Redhailah kami semua. Ameen.











.

Friday

MASA MUDA!.


Alhamdulillah.

Ramadhan telahpun dilalui.. Syawal telahpun dinikmati..

Firman Allah:
"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang hendak kamu dustakan?. Maha suci nama Tuhanmu yang penuh keagungan dan kemuliaan." (Al-Quran Surah Ar-Rahman 55 : Ayat 77-78).

(Tidak.. aku tidak berani mendustakan nikmat yang Allah anugerahkan kepadaku.. Sungguh aku sangat bersyukur.. dengan sesungguhnya..)

Terlalu banyak!.. Terlalu banyak nikmat yang Allah anugerahkan kepadaku.. nikmat tubuh badan dan pancaindera yang sihat.. Nikmat umur yang masih merasai kasih sayang kedua orang tua dan mertua.. juga menikmati kehidupan berkeluarga, bergelar isteri dan ibu.. serta pekerja dan ahli masyarakat… Nikmat kehidupan yang penuh asam garam ceritanya... TERLALU UNGGUL ANUGERAH NIKMATNYA!. ALLAHU AKHBAR!.

Malah.. ada lagi nikmat yang ditambahnya kepadaku.. nikmat yang sangat aku impikan.. menyambung pengajian di peringkat tertinggi dalam ‘Carta Pendidikan Pelajar’ – yakni peringkat Doktor Falsafah.. Subhanallah.. Pujian hanya untuk Allah yang mengizinkannya terlaksana. Alhamdulillah.

Bangga?.. LANGSUNG TIDAK!. Hanya syukur yang ku panjatkan kepada Yang Esa.

Sejujurnya, ketika ini hatiku diselubungi BIMBANG, TAKUT DAN GUSAR!. SUNGGUH..

Bukan kerana takut tidak mampu menyempurnakan pengajian, bukan risaukan tempoh pengajian yang tidak cukup atau seumpamanya... bukan juga kerana bimbang tidak dapat bergelar "Dr".. BUKAN!. TIDAK LANGSUNG!!.. (aku menyambung pengajian bukan untuk mengejar nama, pangkat, gaji atau kedudukan.. LANGSUNG TIDAK.. jawatanku sekarang tidak memerlukan GELARAN tersebut.. jika adapun, IA TIDAK AKAN DAPAT MERUBAH NAMA JAWATAN YANG AKU SANDANG INI.. NAN ADOLAH!!! – jadi, pengajianku ini langsung tiada kaitan dengan kerjaya dan pangkat).

Namun, yang aku BIMBANGKAN.. TAKUTKAN... dan GUSARKAN adalah...

Merenung dalam maksud tersirat di sebalik yang tersurat di hadis ini (membaca yang tersirat sahaja dah rasa mendidih dada.. apatah lagi jika benar-benar mengetahui makna tersirat.. mahu pecah meruap otak kepala!!).

Sabda Rasulullahi Sallallahu Alaihi Wassalam.
"Sentiasalah kaki anak Adam itu berdiri di hari kiamat dihadapan TUHANnya sehingga dia ditanya empat perkara: Umurnya kemana dihabiskannya. Masa mudanya dimana dipergunakan. Hartanya dari mana ia peroleh dan kemana dibelanjakannya serta ilmunya sejauh mana dia mengamalkannya." (Hadis Riwayat Al-Tirmizi).

Berapa 'umur' USIA MUDA itu?.
Andai ditanya kepada yang berumur 40 tahun, mungkin umur 20-an itu dikatakan masa mudanya.. Jika ditanya pada yang berumur 70 tahun, mungkin umur 40-an itu dikatakan usia mudanya.. begitu juga jika ditanya pada yang baru pencen, mungkin usia 30-an itu dikatakan zaman muda belianya.

Adakah usia 30-an itu di dalam kategori usia MUDA BELIA?...
Andai 'YA', maka, aku masih dalam kategori "MUDA" lah ye.. (kerana belumpun mencecah angka 40-an...hihihihi).

Bukan ANGKA yang aku ingin ketengahkan... BUKAN!... tetapi ini adalah peringatan untuk diriku sendiri ~ yang sangat berkait rapat dengan Hadis di atas!.

Aku bimbang takut dan gusar akan perkara yang akan Allah tanyakan kepadaku kelak ~
1) UMUR! ~ ke mana dihabiskan???
2) MASA MUDA! ~ di mana dipergunakan?
3) HARTA! ~ bagaimana diperolehi dan bagaimana dibelanjakan?
4) ILMU! ~ sejauh mana diamalkan? disebarkan? disampaikan?

Allahu!. Apa jawapanku kepada Allah kelak??

APA YANG SEDANG AKU LAKUKAN SEKARANG, SAAT INI, DI USIA INI????

Mampukah aku sampaikan kepada Allah bahawa UMUR MUDAKU ini aku masih mencari ILMU-Nya dan ingin mengumpulnya sebagai HARTA!. Ilmu itulah hartaku yang aku ingin belanjakan di jalan-NYA ~ demi mendapatkan redha-NYA.

Pengajian PhD dan Pengajian Fardhu Ain ~ kini berjalan serentak (moga Allah permudahkan.. Ameen). Apakah pengajian-pengajian ini bisa aku nyatakan sebagai ILMU yang aku cari di USIA MUDAKU???.. Bolehkah begitu?.. atau.... apakah Malaikat-Nya nanti akan menjerit PENIPU.. PENIPU.. PENIPU... kepadaku kelak kerana jawapanku tidak SELAYAK PERLAKSANAANKU??..

Bimbang, takut dan gusar andai ditanyakan:
~ BENARKAH AKU MENUNTUT ILMU-ILMU INI KERANA ALLAH?.
~ ADAKAH AKU MENGAMALKAN ILMU YANG DIANUGERAHKAN INI?..
~ SEJAUH MANA AKU MEMANFAATKAN ILMU ITU KEPADA DIRIKU DAN KEPADA MANUSIA SEKELILINGKU SERTA KEPADA AGAMAKU, DEMI ALLAH DAN RASUL-NYA?.

Firman Allah:
"Dan Allah telah melebihkan sebahagian dari kamu atas sebahagian yang lain pada rezeki yang dikurniakanNya; dalam pada itu, orang-orang yang diberi kelebihan itu tidak mahu mengembalikan rezeki yang dikurniakan kepadanya itu kepada orang yang menjadi kekuasaan tangan kanannya (yang membantunya dalam kehidupannya), supaya orang-orang itu dapat sama menikmati rezeki itu. Mengapa mereka tergamak mengingkari nikmat Allah itu?" (Al-Quran Surah An-Nahl 16 : Ayat 71).

Mendengar ini, gentar seluruh tubuhku!.

Ilmu yang aku tuntut ini, bagaimana amalanku terhadapnya?.. Apakah sudah aku kembalikan rezeki yang Allah anugerahkan ini kepada yang berhak menerimanya?. Amanah Allah yang bernama ilmu ini, bagaimana aku menggalasnya di jalan Allah??.. Aduhaaaiiii!!!... sungguh mengerikan!.
Firman Allah:

"Mereka mengetahui nikmat Allah (yang melimpah-limpah itu), kemudian mereka tergamak mengingkarinya; dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang tidak berterima kasih". (Al-Quran Surah An-Nahl 16 : Ayat 83).

Nah!. Ayat ini semakin membuatkan aku bimbang sebenarnya.. lagi banyak ilmu yang dituntut, bererti lagi banyak nikmat yang Allah anugerahkan.. lebih banyak yang kita perolehi tetapi tidak diamalkan, tidak disebarkan dan tidak dikongsi bersama... maknanya.. MAKIN BANYAK DOSA PEMBAZIRAN DAN KEKUFURAN NIKMAT YANG DILAKUKAN!!.. Secara sedar atau tanpa sedar... secara sengaja atau tanpa sengaja!!!... Ianya mengundang dosa dan akan ditanya Allah di akhirat kelak!!!... Astaghfirullahal ’azhiim. SUNGGUH GERUN!.

Justeru, aku mohon sesungguhnya...

Firman Allah:
"Demi Masa!. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar." (Al-Quran Surah Al-’Asr 103 : Ayat 1-3)

Tolong ingatkan diriku..
Berpesan-pesanlah kepadaku..
Jangan pernah jemu menasihati aku.. yang sering tersasar dan terkeliru..
Demi Allah serta Rasul, para malaikat dan sekalian makhluk-Nya, tolong BERPESAN-PESAN KEPADAKU.. apa sahaja kelemahan dan kekurangan atau kebongkakan dan kekufuran yang ada pada diriku, penulisanku, perbualan dan perbuatanku..

Jangan dipuji jika aku dilihat mendaki puncak yang atas... teruslah menegur dan menegur dan menegurku.... kerana yang di atas tidak selamanya di atas.. yang di atas tidak semestinya tahu segala perihal di bawah.. yang di atas tidak setentunya melebihi yang dibawah.. yang di atas bisa tergolek tersungkur rebah jika tiada sokongan dari yang di bawah!.

Sesungguhnya aku tidak layak menerima waima sekelumit pujian... PUJIAN ITU BISA MENJADI UJIAN YANG PALING MERBAHAYA KEPADA HATI.. PUJIAN ITU BISA MENJADI JAMBATAN KUKUH SYAITAN TERHADAP NAFSU!!!. - dan Nafsu itu LEBIH JAHAT daripada SYAITAN DAN IBLIS!!...

SEGALA PUJIAN HANYA BAGI ALLAH..

Nikmat Allah ini sebenarnya adalah ujian kepadaku..
Aku bimbang, takut dan gusar..

"Ya Rabb.. Jauhkan aku dari sikap sombong, bongkak, riak dan takbur.. Nauzubillah.. Bukan hak aku untuk 'memakai kalungan' itu.. semuanya HAK ALLAH, PENGUASA ALAM SEMESTA!. Aku hanya menumpang ehsan dan rahmat Allah.. Nikmat yang bisa diberi kepada siapa yang dikehendaki-Nya.. dan bisa ditarik daripada sesiapa yang dikehendaki-Nya... OWH DIRI.. JANGAN LUPA DIRI!!... OWH DIRI... INSAFI DIRIMU..."

Ya Allah... redhai kami semua. Ameen.

YA. INILAH KAKTINY

My photo
Happy with my status as a daughter, wife, mother, sister, in-law, staff, friend, cousin, relative, umat Muhammad, as muslim and as Hamba Allah... Alhamdulillah.