Dengan Nama Allah..



Aku menulis untuk meluahkan rasa hati, menyampaikan pengetahuan, pengalaman dan pengajaran untuk dikongsi. Bukan untuk pujian, apatah lagi sanjungan dan kedudukan. Aku menulis untuk mengasah ilmu ’aqli, memantapkan emosi, dan sebagai santapan rohani. Aku menulis berdasarkan ruang lingkup minda yang menaksir, akal yang berfikir dan jemari yang pantas menaip. Penulisanku adalah harapan kepada diri untuk menyalur INSPIRASI. Permulaan, pertengahan dan pengakhiranku adalah doa, untuk mendapat redha Illahi bagi meraih syurga firdaus yang abadi.


"Ya Allah, redhai aku kami, hamba-hambaMu".

Friday, January 20, 2012

Khusyuk di sejadah.. kufur dalam beribadah!.


Kemas elok dalam wuduk, mengadap kiblat.. di mulai dengan niat lantas takbiratul ihram di angkat sebagai pemula solat.. alunan bacaan kalam Allah dengan penghayatan penuh kepada makna ayat yang dibaca, adakalanya turut disulami dengan sendu dan sayu.. di akhiri dengan salam lantas tunduk tawaduk menadah tangan berdoa memohon pengampunan Allah.. memohon agar taubat di terima.. memohon syafaat Baginda Rasulullahi Sallallahu Alaihi Wassalam.. memohon redha-Nya dunia dan akhirat.. dengan penuh pengharapan kepada Allah.. dan malaikat menjadi saksi penghambaan yang sangat telus dan tulus... yang sangat khusyuk.. di atas sejadah!!..

YA.. TAHNIAH kepada yang mampu melakukan sedemikian di dalam solatnya.. (aku?.. acapkali tewas utk benar-benar KHUSYUK sehingga tidak kedengaran walau semilir angin yang menghembus!!)

Tetapi.. dalam ibadah harian.. kita sering terkhilaf!.. atau mungkin KUFUR!!.

Pernah tak terlintas akan perkara sedemikian dilakukan oleh kita SABAN HARI?..

KUFUR DALAM BERIBADAH!.

Astaghfirullahal ‘azhiim..

Mungkin tidak pada kalian yang khusyuk di sejadah serta khusyuk dalam beribadah..

Aku memperkatakan tentang diriku sendiri..

Situasi 1:
Apabila duduk bersendirian di bilik 4 sisi ini.. ketika Boss tiada di pejabat.. usai lembaran2 di tray kerja kosong.. dan di hari yang MEMANG TIADA TUGASAN yang memerlukan tindakan segera atau susulan yang perlu dilakukan (selalunya beginilah!!).. maka tangan ini mula pantas menarik tetikus dan menjamah keyboard lalu mencari engin google, gmail, dan banyak lagi carian lain yang LANGSUNG TIADA KAITAN DENGAN TUGASAN IBADAH ~ YAKNI KERJA HAKIKI!!.. Kufurnya aku dalam beribadah sebagai seorang pekerja!.

Situasi 2:
Hari yang sangat letih, kerana melalui bebanan tugasan yang amat berat (once in a blue moon pon dpt tugasan 'heavy' daripada workload hari-hari biasa yang biasanya tenang dan ada masanya sangat senggang!!).. Dijemput pulang oleh suami tersayang .. lalu mengadu ~ PENAT LA BANG!!.. sambil mengharapkan ehsan yang terpacul dari mulut tersayang kalimah ”Kalau dah penat, tak yah masak la malam ni, kita makan siap-siap kat luar!! Malam ni rehat, tidur awal sikit!”.. OWH!!.. Aku telah mengabaikan ibadah melayan suami!... Kufurnya aku dalam beribadah sebagai seorang isteri!

Situasi 3:
Pulang kerja agak lewat dari hari biasa (baca: once in a blue moon jugakkk... haish.. sesekali diuji dgn balik lambat dh merungut!!.. aparaaa!!!).. dengan bebanan tugasan yang masih menjadi persoalan di minda.. (kononnya), sesampainya dirumah terus melangkah masuk ke ruang kamar utk membersihkan diri dan akhirnya merehatkan diri di tilam kamar!!.. Anak-anak datang ingin mengadu perihal ’tugasan’ harian mereka, masing-masing ingin ’merebut masa dan perhatian’ si ibu utk melaporkan segala kejadian.. Ibu yang konon "LETIH DAN TAK HABIS FIKIR PASAL KERJA” (kononnya ini), menyuruh mereka turun ke bawah dan 'JANGAN GANGGU'!.. Owh!.. Kufurnya aku dalam beribadah sebagai seorang Ibu!..

Situasi 4:
Teman datang mengadu masalahnya. Hendak ditegur takut dirinya terasa, hendak dilayan, takut dirinya binasa. Akhirnya akur, diam, mengiyakan tidak, menidakkan pun tidak. Adakalanya buat acuh tak acuh. Sekadar memebri ruang untuknya meluah bicara. Namun tiada nasihat berguna yang mampu dikhabarkan, hanya kerana ’bertentangan fahaman’. Owh!. Kufurnya aku dalam ibadah sebagai seorang rakan!.

Situasi 5:
Hanya melihat jiran lalu lalang di hadapan rumah, tanpa langsung ingin menegur atau bertanya khabar.. apatah lagi menghulur semangkuk dua juadah!. Owh!. Kufurnya aku dalam beribadah sebagai seorang muslim yang sepatutnya memuliakan jiran dan bermasyarakat!.

Situasi 6:
Saban hari membaca berita, melihat kemungkaran dan kemaksiatan di depan mata.. mungkar solat, aurat, lidah, tutur bahasa, gerak kerja dan pelbagai kemungkaran yang berleluasa. Aku masih DIAM!. Menegur tidak, menasihati jauh sekali. DIAM!. Terusan DIAM – hanya berani bersuara di dalam hati dan paling keji, mengumpat dan menceritakan aib berita yang dibaca, didengar, ditonton! Tanpa ada initiatif untuk menyeru kepada amal maaruf nahi mungkar!!. Kufurnya aku dalam beribadah sebagai seorang umat Islam!.

Dan banyak situasi lagi yang aku meletakkan diriku di dalamnya.. terasa sangat jauhnya aku untuk mengimpikan redha Allah kerana banyak sungguh tersasar dalam beribadah!!..

Celik mata setelah tidur yang pulas, sehingga ke lelapnya mata untuk meneruskan hari seterusnya - itu adalah langkah ibadah seorang muslim!. Tapi, apa pengisian kita (aku terutamanya) dalam memenuhi janji kepada Allah untuk menghambakan diri kepadanya SETIAP MASA?!.

"Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku ~ hanya untuk Allah, Tuhan sekalian alam"..

Benarkah aku-janji yang aku baca di setiap solat fardhu itu BENAR-BENAR diaplikasikan??!!..


Firman Allah:
".... Maka sesiapa berbuat kebajikan walau seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Dan sesiapa berbuat kejahatan walau seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!" (Al-Quran Surah Al-Zalzalah 99 : Ayat 7-8).

Aku sedang menghitung "kekhusyukan dan kekufuran diri!!" (andai aku mampu melihat hitungan khusyuk dan kufur di catatan malaikat, apakah aku mampu untuk teruskan hidup ataupun bersedia menerima saat mati???... huhuhuhuhuhu)..

Firman Allah:
"Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk." (Al-Quran Surah Al-Nahl 16 : Ayat 125)".

.. Ya Allah.. jangan biarkan aku sesat dari jalan-Mu..!..

Wahai kalian, saudara-saudara seagamaku.. nasihatkan aku.. seru aku ke jalan kebaikan.. tegur dan ajari aku!.. Aku masih lemah, masih jahil, masih kosong iman dan takwa.. huhuhuhu....



Ya Rabb.. redhai kami semua.. Ameen.

7 comments:

@xiiinam said...

Ya Allah....


Sangat menyentuh...


Kerana ckLah pun kadang-ladang (selalu sebenarnya) begitu....

@xiiinam said...

***Kadang-kadang. Ladang pulak! Haih...

aNIe said...

As'salam Tiny.. terima kasih kerana saling mengingati...kerana kita manusia sering terlalai

Tukang cuci cute said...

Jangan putus asa untuk terus menjadi yang lebih baik..

InsyAllah..

Makbonda said...

اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ
صِرَاطَ الَّذِينَ أَنعَمتَ عَلَيهِمْ غَيرِ المَغضُوبِ عَلَيهِمْ وَلاَ الضَّالِّين

Anonymous said...

must say this is a good write up. well done.. abt no one but a reminder to reflect for oneself. no riak ujub and taasub..

Kaktiny said...

CkLah > Peringatan kepada si tukang tulis ini yg selalu kesasaran!!!.. huhuhuhu…

### mari kita ke ladang, hey!.. hihihihi..



aNIe > As Salam kak.. peringatan khusus utk diri sendiri yg sering ke laut ke longkang ni kak oii.. huhuuhu..


Tukang cuci cute > Betul kan..usaha itu perlu dan kena sentiasa beristiqamah.. tapi, nk lawan hawa nafsu tu.. aduh.. besarnya cabaran!!!.. huhuwaaaa..



Makbonda > moga kalimah dan makna umul-kitab Al-Fatihah yg menjadi rutin bacaan dlm setiap solat itu turut menjadi kalimah doa yang diperkenankan-Nya.. ameen.


Anonymous > as a reminder to my ownself, specifically..

YA. INILAH KAKTINY

My photo
Happy with my status as a daughter, wife, mother, sister, in-law, staff, friend, cousin, relative, umat Muhammad, as muslim and as Hamba Allah... Alhamdulillah.