Dengan Nama Allah..



Aku menulis untuk meluahkan rasa hati, menyampaikan pengetahuan, pengalaman dan pengajaran untuk dikongsi. Bukan untuk pujian, apatah lagi sanjungan dan kedudukan. Aku menulis untuk mengasah ilmu ’aqli, memantapkan emosi, dan sebagai santapan rohani. Aku menulis berdasarkan ruang lingkup minda yang menaksir, akal yang berfikir dan jemari yang pantas menaip. Penulisanku adalah harapan kepada diri untuk menyalur INSPIRASI. Permulaan, pertengahan dan pengakhiranku adalah doa, untuk mendapat redha Illahi bagi meraih syurga firdaus yang abadi.


"Ya Allah, redhai aku kami, hamba-hambaMu".

Monday, October 24, 2011

Peringatan dari pemergian!.


Firman Allah:
Tiap-tiap umat memiliki ajal (batas waktu); maka apabila telah datang waktunya, mereka tidak akan dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat pula didahulukannya. (Al-Quran Surah Al-A’raaf 7 : Ayat 34)


Berlaku lagi satu kematian di dalam kelompok kekeluargaan aku.
PAK ADAM ~ Bapa kepada abang ipar aku @ bapa mertua kakakku.

Ahad, 23 Oktober 2011 ~ Jam 5.32 pagi, aku menerima panggilan telefon daripada kakakku – disusuli pula panggilan daripada Ibu. Menyampaikan berita bahawa Pak Adam telah meninggal dunia. Innalillahi Wainnailaihi Raji’un.

Usai solat subuh, terus aku dan cik abang bergegas ke rumah Mertua Kakak ~ yang tidak jauh dari kawasan rumahku.

Aku sampai seawal jam 6.30pagi. Rumah mertua kakak penuh dengan anak menantu cucu cicit Pak Adam. Selepas menghadiahkan bacaan Yaasin, mataku agak liar memerhati gelagat sekeliling. Dihati terbit kata-kata:

“Untungnya Pak Adam mempunyai anak menantu cucu cicit yang ramai”.

Ini kerana, belumpun penuh dengan jiran tetangga sanak saudara, rumahnya telah terlebih dahulu dilimpahi dengan anak-anak menantu-menantu cucu-cucu cicit-cicit yang ramai.

9 orang anak (hasil perkongsian hidup dengan Mak Melah - satu-satunya isteri yang dikahwini berpuluh tahun yang lalu) – 5 lelaki, 4 perempuan anak-anaknya dengan 5 menantu perempuan dan 3 menantu lelaki bersambut pula dengan cucu-cucu yang sudah besar panjang serta cucu menantu yang sangat prihatin, mereka semua lincah melaksanakan segala persiapan – TANPA ARAHAN ATAU PAKSAAN – masing2 seakan tahu tugasan masing-masing.. tahu apa yang perlu dilakukan!.

Masa aku sampai, jenazah telahpun kemas diletakkan di atas tilam di ruang tamu.

Yang anak menantu serta cucu2 lelaki sibuk memacak khemah, mengambil cadar untuk dibuat penghadang, menyediakan kawasan untuk mandikan jenazah, menyusun kerusi di laman…
Yang anak menantu serta cucu2 perempuan pula sibuk menyediakan bekas air, kain itu ini, potong daun pandan, sedia peralatan untuk memandikan jenazah….
Pengesahan doktor juga sangat cepat (kerana salah seorang daripada anak perempuan Pak Adam adalah Doktor!!).
Pengesahan polis juga sangat mudah..
Orang masjid, orang yang hendak mandikan jenazah, van jenazah.. semua SIAP!.

"Itu untungnya anak ramai kan!!".. (di sini hatiku berbicara lagi.. sambil mengkagumi anugerah Allah kepada keluarga Pak Adam + Mak Melah).

Dalam anak menantu cucu sibuk tugasan di dapur dan di luar rumah.. yang mengelilingi arwah Pak Adam juga tidak kurang ramainya.. bacaan Yaasin tidak putus dari seorang ke seorang.. Subhanallah.

SANGAT CEKAP!!!.

Jam 8.30am – aku mengambil anak-anak kakak yang kecil (Nur Dini, Qistina dan Aleesha) dari rumah Pak Adam untuk dibawa ke rumahku (kakak sibuk menguruskan peralatan mandi untuk jenazah, maka aku ringankan sikit bebanan kakak dengan membawa anak-anak kecilnya pulang ke rumahku – agar kakak tidak perlu bimbang masa mandi dan makan mereka – itu sahaja yang terdaya aku lakukan untuk memberi bantuan semampuku..)

Kira-kira Jam 9.30pagi – siap Pak Adam dimandikan dan disolatkan. (Solat jenazah dilakukan sebanyak 2 kali kerana terlalu ramai yang ingin menyembahyangkan jenazah – penuh ruang tamu rumah Pak Adam dengan jemaah lelaki).

Kira-kira Jam 10.00pagi – dibawa ke tanah perkuburan.. (telah siap lubang kubur digali dan mudahnya jenazah di usung ke tanah perkuburan).

Kira-kira Jam 11.15pagi – siap segala talkin doa dibacakan.

Sungguh cepat urusan pengebumian Pak Adam. LANCAR!.

Cuaca juga sangat baik, tidak terlalu panas, tidak mendung dan tidak juga hujan. Subhanallah – Alhamdulillah kepada Allah yang Maha Melancarkan urusan hamba-hambaNya.

Kawasan perkuburan Islam Jalan Cheras dikerumuni dengan ramaaaaaiii orang.. penuh anak-anak, menantu-menantu, cucu-cucu, cucu-cucu menantu, sanak saudara jiran tetangga serta sahabat dan kenalan yang menghantar serta mengaminkan doa untuk jenazah Pak Adam.

Tiba di rumah pula sekitar jam 12.00tengahari:
Sudah siap tersedia makan tengahari untuk sekalian yang hadir. Bungkusan Nasi Ayam tersedia – malah ada pula Nasi Putih yang masih panas serta lauk Asam Pedas ikan kembung, sayur kobis goreng, ikan masin, ulam-ulam dan sambal belacan sedia kemas terhidang di bawah khemah di depan laman. Ada juga tersedia 2 periuk mee goreng sebagai pilihan!. Tidak putus air demi air, berkotak mineral water, teh o panas dan air oren serta sirap ais, pinggan dan cawan berganti tanpa menyusahkan tetamu melilau mencari meminta. Tuan Rumah menjamu makan tengahari. Allahu Akhbar (sempat juga mereka menyediakannya!! sedangkan ia tidak menjadi kewajipan kepada mereka!!!...).


AKU TERHARU DENGAN SUASANA ITU!. SUNGGUH!.

Ketika dalam perjalanan pulang dari Tanah Perkuburan, aku dan cik abang bersoal sesama sendiri.
~ Jika kita mati nanti, di manakah kita hendak ditanamkan? Bawa balik kampungkah? Tanam di tanah perkuburan kawasan rumah kitakah?
~ Jika berlaku kematian dalam keluarga kita, siapa yang kita hendak hubungi?. Ada simpan tak nombor telefon doktor, polis, van jenazah, imam dan sebagainya?
~ Khairat kematian sudah dijelaskan belum?. Tahukah siapa pihak yang boleh membantu untuk menguruskan jenazah?.
~ Jika Emak dan ayah dikampung (kulim) ~ InsyaAllah, aku tahu siapa yang perlu dihubungi kerana ayah ada senarai semuanya.
~ Teringat pula mertua di kampung (muar), yang baru pindah di kejiranan baru, kenalkah kita siapayang harus dihubungi jika berlaku kematian kepada salah seorangnya?

Ketika kematian Najmiyah, aku mengambil iktibar bahawa umur bukan jaminan!.
"BERSEDIALAH – KERANA DATANGNYA PADA BILA-BILA MASA!!.." (bagi kita yang masih hidup ini yang akan turut menemui kematian itu sendiri!!).

Kematian Pak Adam pula memberi pengajaran yang sedikit berbeza.
Kali ini pengajaran yang aku dan cik abang perolehi adalah :-
“PERSIAPAN SEMASA KEMATIAN ITU PERLU DIKETAHUI!" (bagi kita yang masih hidup yang akan meguruskan mayat orang yang meninggal!!).

Ya Allah...

Sekali lagi, komen ckLah menerpa otak fikirku:
“Kematian seseorang, untuk yang hidup mengingati mati...”

Maka, sungguhlah...

"KEMATIAN ITU SATU PENGAJARAN – BAGI YANG MAHU DAN TAHU DAN MAMPU MENGAMBIL IKTIBAR".
Firman Allah:
"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya (akan ditanya tentang apa yang dilakukannya)." (Al-Quran Surah Al-Israa’ 17 : Ayat 36)

"Ya Allah.. Sesungguhnya Kau Maha Pelindung.. maka, cukuplah Allah bagiku.
Ya Allah.. Sesungguhnya Kau jadikan Rasulullah itu sebaik-baik teladan.. maka cukuplah Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam sebagai idolaku.
Ya Allah.. Sesungguhnya kau jadikan Al-Quran itu sebaik-baik rujukan.. maka cukuplah Al-Quran itu pedomanku..
Ya Allah.. Kau jadikan kematian itu sebagai peringatan.. maka, cukuplah kematian sebagai pengajaran kepadaku!!!.
Ya Allah.. Kau jadikan syurga itu sebagai balasan kepada hamba-Mu yang beriman.. maka cukuplah syurga itu nikmat yang aku dambakan.
Ya Allah.. Kau jadikan neraka itu seburuk-buruk tempat menerima azab... maka cukuplah neraka itu untuk aku jauhi.
Ya Allah.. Jika semua itu masih tidak cukup bagiku untuk menginsafi diri ini, maka gantikanlah hatiku yang keras, dangkal, dungu dan jahil ini dengan hati yang baru.. yang bersih.. yang Kau redhai, yang Kau rahmati... yang Kau salurkan iman dan takwa di dalamnya.. agar solatku, ibadahku, seluruh kehidupanku dan kematianku HANYA UNTUKMU – untuk mencari redha-Mu Ya Rabb.. Wahai Khaliq yang Agung!. Ameen."
Sabda Nabi Muhammad SAW:
"Perbanyakkanlah mengingati perkara yang membinasakan kelazatan (iaitulah MAUT)" (Hadith Hasan riwayat al-Tirmidhi)

Ya Allah. Redhailah kami semua.. Ameen.






4 comments:

LaLaLOLa said...

takziah buat keluarga Pak Adam... gembira membaca kelancaran perjalanannya ke 'rumah baru'... Alhamdulillah...

@xiiinam said...

Takziah untuk seisi keluarga...

Kaktiny said...

Lalalola > moga pak adam damai di tempat baru.. al-fatihah.

Kaktiny said...

cklah > ukhwah kekeluargaan mereka sgt akrab.. sungguh terharu..

YA. INILAH KAKTINY

My photo
Happy with my status as a daughter, wife, mother, sister, in-law, staff, friend, cousin, relative, umat Muhammad, as muslim and as Hamba Allah... Alhamdulillah.