Dengan Nama Allah..



Aku menulis untuk meluahkan rasa hati, menyampaikan pengetahuan, pengalaman dan pengajaran untuk dikongsi. Bukan untuk pujian, apatah lagi sanjungan dan kedudukan. Aku menulis untuk mengasah ilmu ’aqli, memantapkan emosi, dan sebagai santapan rohani. Aku menulis berdasarkan ruang lingkup minda yang menaksir, akal yang berfikir dan jemari yang pantas menaip. Penulisanku adalah harapan kepada diri untuk menyalur INSPIRASI. Permulaan, pertengahan dan pengakhiranku adalah doa, untuk mendapat redha Illahi bagi meraih syurga firdaus yang abadi.


"Ya Allah, redhai aku kami, hamba-hambaMu".

Thursday, February 24, 2011

Menolak takdir?…


Sambil menandatangani Certified True Copy sijil-sijil aku serta memberi ulasan kepada borang sokongan ‘Referee’ untuk permohonan aku, Boss mengemukakan pertanyaan..

Boss : Tiny, don’t you want to look for another job?
Aku: NO!. (dengan nada confident, seperti selalu.. hahaha).

Boss: If I would like to recommend you to another company, what say you?
Aku : Don’t waaaaaaaannnnttttt.. (sedikit menjerit.. opsss… ampun Boss)

Boss: How if I promote you as a Head of Department XX?.
Aku: No, until you are no longer here. As long as you are here, then I am here. Full Stop. (hihihi)

Dialog ini akan sentiasa terakam kemas di minda dan kini aku tintakan menjadi catatan ingatan kelak.

Sebenarnya, sudah beberapa kali dialog sedemikian terucap. Terutamanya dialog ke-3 itu. Sudah dua kali appraisal, dialog ke-3 itu ku dengar. Dan kini, kedengaran lagi. Dan jawapan aku tetap begitu!.

TIDAAAK MAHHUUUU!!!...

MUKTAMAT!.

Pelik?. Bingung?. Mengarut?. Rugi?. Bodoh?. Perasan bagus?. Takut cabaran?. Menolak tuah?.

Jika itu yang disebut kepadaku, silakan. Aku akur, aku redha dan aku terima semuanya. Sungguh. Sekelumit pun aku tidak marah jika ada yang memikirkan sedemikian.

Aku punya alasanku sendiri.

Dan, ini yang kunyatakan kepada diri dan aku catatkan di sini sebagai ingatan, sekiranya persoalan yang sama berulang lagi!.

Mengapa aku menolak anjakan paradigma dalam kerjaya yang akan menempatkan aku di tangga ’Atasan’ dengan gaji RM 5 angka serta faedah-faedah yang lumayan?..

Mudah. Kerana nawaitu aku keluar bekerja adalah untuk mencari redha Allah, dengan membantu ekonomi keluarga serta ini perjalanan ibadah aku sebagai hamba-Nya dalam memanfaatkan hayat di dunia yang sementara ini. Pada masa yang sama aku tidak mahu tanggungjawabku di luar rumah melebihi tanggungjawab dan amanahku kepada dunia hakikiku sebagai isteri dan ibu.

Jika pangkat yang aku kejar. Jika jawatan yang aku pandang. Jika nilai wang menjadi taruhan. Jika kerjaya yang aku pilih untuk mengemudi dunia ini, pasti aku tidak akan sia-siakan Ijazah Sarjana Muda Undang-Undang yang aku perolehi 10 tahun yang lalu. Pasti sekarang aku telah berjaya melayakkan diriku menjadi Advocates & Solicitor!.

Tetapi, itu bukan matlamat jihadku!.

Ketika bersetuju untuk menjadi suri dan mengikat akad dengan suamiku, telah ku buang segala khayalan dan anganan untuk bergelar 'Peguam'!.

AKU TAHU DIRI AKU. Aku tahu kelemahan dan kelebihan aku!. Aku tidak mahu bergelar isteri hanya pada 3 bulan atau paling tidak 3 tahun pertama perkahwinan!. (Nauzubillahi mindzaalik!!).

Aku akur, kelemahan aku yang mudah untuk terlalu ’khusyuk’ dan tekun kepada sesuatu perkara, menghalang aku melakukan banyak perkara. Aku takut aku terlalu khusyuk dengan kerjaya sehingga mengabaikan rumahtangga!. (Aku tidak seperti kalian wahai kaum2 wanita yang hebat, yang mampu menyeimbangkan kerjaya dan rumahtangga. IT IS NOT IN ME!).

Bagi aku, hidup ini adatnya ada menang dan ada kalah. Adakalanya, ada perkara yang perlu ’dilepaskan’ untuk ’memperolehi’ sesuatu yang lebih bermanfaat.

Aku bimbang, aku tidak kuat untuk menahan gejolak nafsu yang menginginkan KEJAYAAN demi KEJAYAAN untuk mendaki tangga NAMA, PANGKAT dan KEKAYAAN!.

"Dan apabila Kami kurniakan nikmat kepada manusia, berpalinglah ia serta menjauhkan diri (dari bersyukur); dan apabila ia merasai kesusahan, jadilah ia berputus asa." (Al-Quran Surah Al-Isra' 17 : Ayat 83).

Maka itu, aku tidak mahu meletakkan diriku di mana-mana kerusi ’Pihak Atasan’ atau yang sewaktu dengannya!. Aku takut tidak tergalas tanggungjawab itu dengan baik malah tercicir pula amanah hakiki aku yakni sebagai isteri dan ibu!. (Juga aku sedar kelemahan diri. Kerapkali aku tidak bijak mengawal emosi yang cepat marah, terlalu mudah memberi ehsan, mudah melenting, mudah terasa, segalanya mudahlah, sehingga mudah untuk syaitan memasukkan jarum hasutannya kepadaku.. Contoh mudah: aku bimbang andai 'tersalah' beri pada 'appraisal', yang layak aku bagi tak layak.. yang tak layak aku bagi layak hanya kerana 'mudah terpengaruh dan dipengaruhi'.. Allahu Akhbar!.. jenuh aku menjawab tentang 'keadilan, amanah dan tanggungjawab' di akhirat kelak ketika Allah memanggil untuk mengadili aku!.. Ngeri bila mengenangkan para malaikat menjerit menyatakan 'PENIPU, PENIPU" apabila aku memberi alasan di atas kesalahan aku! huhuhu... astaghfirullahal’ azhim).

Maka itu, ku nyatakan berkali-kali kepada Boss.. aku selesa di sini.

Bukan aku menolak takdir, aku hanya ingin meneruskan takdir yang telah disediakan oleh-Nya untukku di sini.. (kita tidak akan mampu menolak takdir.. jika sudah tersurat ’Kun Fa Ya Kun’, maka jadilah.. masa akan menentukan segalanya, dan perancangan Allah itu Maha Sempurna!).

"Dan jika Allah mengenakan engkau dengan sesuatu yang membahayakan, maka tiada sesiapa pun yang akan dapat menghapuskannya melainkan Dia; dan jika Ia menghendaki engkau beroleh sesuatu kebaikan, maka tiada sesiapapun yang akan dapat menghalangi limpah kurniaNya. Allah melimpahkan kurniaNya itu kepada sesiapa yang dikendakiNya dari hamba-hambaNya, dan Dia lah yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani." (Al-Quran Surah Yunus 10 : ayat 107)


Dan aku bahagia serta mampu memberi bahagia dengan berada di sini. Di kerusi ini, dan jawatan ini, aku sungguh bahagia. Cukup membuatkan aku sentiasa ingat untuk mensyukuri nikmat Illahi dan menginsafi kekerdilan diri. ALHAMDULILLAH.

Tidak bercita-cita?. Biarlah!. Jika nilai ribuan yang menjadi pertikaian, aku ada jawapan untuk menepisnya.

Bukan aku tidak mahu mencabar diri. Aku gali potensi diri ke arah yang lain.
Bidang akademik, penulisan dan motivasi. Minatku terarah di sini. Semoga ianya berjalan seiring dengan kerjaya serta tanggungjawab hakiki.

Aku senang begini. Bersederhana. Kerja yang senang dan tenang. Dengan izin suami dan mendapat kepercayaan Majikan. Semoga ku perolehi redha Allah jua.

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?" (Al-Quran Surah Ar-Rahman 55: Ayat 13)
Nikmat yang Allah telah anugerahkan ini terlalu banyak berbanding syukurku, sujudku dan ibadahku kepada-Nya.. Allahu Akhbar.

Pada saat ini, jihadku tertumpu pada apa yang ku galas kini.
Tujuanku satu... REDHA ILLAHI... demi mengejar yang abadi – di akhirat nanti.

Ya Allah... aku mohon redha-Mu... Redhai aku. Ameen.
.

14 comments:

Anonymous said...

tiny.. ko jadi la Head of department XX tu. Kak Nes ko rekemen ganti post ko tu ehh... hahaha :D

Serindit Biru said...

bravo kak tiny ;-)

m.q said...

sokong kaktiny!!!!!!

tasekM said...

selamat utk tiny...

:)





.

iina said...

Hanya ko yang tahu yang terbaik untuk dirimu.. ;)

Kak Long said...

Aku pun kalau dpt pay macam hang x mau pi mana dah....syukur ya Allah dengan setiap rezeki yang kita perolehi.

zino said...

ada orang berebut naik naik cepat...

Kata Kaktiny said...

Anon > kak nes nk ganti tiny??.. nehi nehi nehi... hahaha... kalau kak nes dtg sini, kesian SIRIM.. susah nk cari pengganti kak nes nanti.. hehehehe...

Kata Kaktiny said...

Serindit Biru > betul salah keputusan tu, terpulang.. yg penting, sendiri happy.. kan adik iparku sayang?… hihihi.. thanks for the support.. luv U..

:)

Kata Kaktiny said...

m.q > terima kasih kerana menyokong… hehehe..

Kata Kaktiny said...

tasekM > tas.. memang selamat pon, sebab aku takyah pening2 nak ngadap karenah staf-staf.. kalau tidak, mesti tiap2 hari aku dapat dosa dan pahala free.. dosa sebab dok marah orang dan pahala yg org bagi kt aku sebab dok mengumpat aku... arghkahkahkah..

:)

Kata Kaktiny said...

iina > betul tu dear... aku sangat selesa dan senang begini.. setidak-tidak utk beberapa tahun lagi (jika diizinkan Allah.. InsyaAllah.. ameen). Hihihi…

Kata Kaktiny said...

Kak Long > betul kan yang.. kalau orang lain duduk tempat aku ni pon, aku tak rasa diaorg pun tak mau pi mana-mana dah... jadinya, aku yg dh ada kat sini, takkan nk lepaskan peluang ni kan kan kan. Hihihi.... sesungguhnya aku sgt bersyukur.. kebahagiaan yang Allah bagi pada aku hari ni sgt banyak berbanding ujian getir, perit, pahit yang diujinya aku dulu... semoga aku sentiasa ingat perkara ini!... (semoga ujian senang yg diujinya ini tidak melalaikan aku....)

Kata Kaktiny said...

zino > abah…
lain parang, lain hulunya
lain orang, lain caranya..
kan abah kan.. hihihi..

YA. INILAH KAKTINY

My photo
Happy with my status as a daughter, wife, mother, sister, in-law, staff, friend, cousin, relative, umat Muhammad, as muslim and as Hamba Allah... Alhamdulillah.