Dengan Nama Allah..



Aku menulis untuk meluahkan rasa hati, menyampaikan pengetahuan, pengalaman dan pengajaran untuk dikongsi. Bukan untuk pujian, apatah lagi sanjungan dan kedudukan. Aku menulis untuk mengasah ilmu ’aqli, memantapkan emosi, dan sebagai santapan rohani. Aku menulis berdasarkan ruang lingkup minda yang menaksir, akal yang berfikir dan jemari yang pantas menaip. Penulisanku adalah harapan kepada diri untuk menyalur INSPIRASI. Permulaan, pertengahan dan pengakhiranku adalah doa, untuk mendapat redha Illahi bagi meraih syurga firdaus yang abadi.


"Ya Allah, redhai aku kami, hamba-hambaMu".

Wednesday, August 25, 2010

15 Ramadhan!. [Andai ini ramadhanku yang terakhir]..


Ya Allah… cepatnya masa berlalu.. sudah ramadhan yang ke-15. Setengah bulan ramadhan sudah berganjak pergi.. tinggal lagi setengah bulan kedua utk menutup Ramadhan 1431.

Aduhai. Tersentuh! Takut! Gerun! Gentar! Bimbang!.. apabila membaca hadis ini:-
Sabda Nabi Muhammad Sallallahu 'alayhi wassalam:
"Jibril datang kepadaku dan berkata, ‘Wahai Muhammad, siapa yang menjumpai bulan Ramadhan, namun setelah bulan itu habis dan ia tidak mendapat ampunan, maka jika mati ia masuk Neraka. Semoga Allah menjauhkannya. Katakan: Amin!. Aku pun mengatakan: Amin!" (HR. Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban dalam Shahihnya)

Di mana tingkat iman dan takwaku ketika ini?. Berlebih mengalahi nafsu atau tidak berganjak tidak bertambah atau nafsu mengatasi dalam amalan ramadhanku?.. Ya Allah.. Mampukah aku mengutip nikmat2 ramadhan ini?.. dan…adakah mampu aku memperolehi REDHA-MU YA ALLAH… Andai ini ramadhanku yang terakhir, adakah AKU TELAH SIAP UNTUK MENEMUI-MU YA ALLAH??!!!..

OH DIRI!.. Andainya ini ramadhanmu yang terakhir!

Oh diri!.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir.. kenapa tidak kau penuhi masa siangmu dengan dzikir memuji Tuhan sekalian alam?.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir.. kenapa kau masih alpa untuk melafaz bait mukjizat tinggalan Nabi Junjunganmu, Muhammad Salallahu alayhi wassalam yakni Al-Quran?.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir.. kenapa masih belum khusyuk ibadah solatmu tatkala kau menghalakan tubuhmu ke Baitullah? Kenapa belum terbit airmata keinsafan dari ruang hatimu yang paling dalam, menangisi dosa-dosamu yang pernah dan telah kau lakukan, yang menyelubungi dirimu?
Andai ini ramadhanmu yang terakhir.. sudahkah kau penuhi janjimu kepada Ya Rabb seperti yang kau ucapkan pada setiap lafaz doa iftitah di dalam solat 5 waktumu? "Innasolati wanusyuki wamahyaya wamamati lillahirabbil ’alamin Laa syarikalah.." [Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku kuserahkan hanya pada Allah tuhan seru sekelian alam.. Sekali-kali tidaklah aku menyekutukanNya]
Sungguh benarkah lafaz JANJImu pada Ya Rabb itu? Atau hanya bacaan ‘melepasi’ wajibnya solat sahaja?.

Oh diri!.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir..
Sudahkah kau persiapkan dirimu dengan sempurna untuk menemui Allah Rabbul ‘alamin?.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir..
Sudahkah kau periksa tahap iman dan takwamu serta bekalan yang akan kau bawa mengadap-Nya di sana kelak?. Sebelum memikirkan di sana, sudahkan kau yakin mampu melepasi fitnah kubur yang pelbagai cerita dan kisah telah kau dengar dan ketahui?.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir..
Berapa juzuk-juzuk Al-Quran yang mampu kau tebar sebagai penghalang daripada panas teriknya mentari di padang masyar?
Andai ini ramadhanmu yang terakhir..
Berapa banyak dzikir munajat yang kau alunkan untuk melancarkan lintasanmu seperti kilat menyambar di titian siratulmustaqim atau adakah kau mengambil perjalanan sehari semalam untuk menitinya?.
Andai ini ramadhanmu yang terakhir..
Berapa banyak amalan kebaikanmu kepada orang tuamu, kepada suamimu, kepada anak-anakmu, kepada saudara maramu, kepada jiran tetanggamu, kepada masyarakatmu dan kepada agamamu untuk kau yakin kau mampu bersenang-lenang merasai indahnya nikmat syurga?.
ADAKAH KAU BERASA TERLALU BANYAK SUDAH?? CUKUPKAH??

Oh diri!
Andai kau tahu ini ramadhanmu yang terakhir..
Pasti kau tinggalkan urusan duniawi ketepi..
Andai kau tahu ini ramadhanmu yang terakhir..
Pasti setiap desah nafasmu mengalun dzikir memuji Illahi..
Andai kau tahu ini ramadhanmu yang terakhir..
Pasti khusyuk solatmu membuatkan kau tidak mahu bangun dari sujudmu..
Andai kau tahu ini ramadhanmu yang terakhir..
Pasti kau menangis, merintih, berwirid, bertahmid memuji Penguasa Alam yakni Allah Rabbul ’alamin tanpa henti..
Andai kau tahu ini ramadhanmu yang terakhir..
Pasti lidahmu akan terus membasahi dengan doa taubat "Ilaahi lastu lilfirdausi ahla walaa aqwaa 'alannaaril jahimi, fahabli taubatan waghfir dzunuubi, fa innaka ghoofiruddzambil 'adziimi" [Wahai tuhan, Aku tak layak masuk syurgamu, Namun tak pula aku sanggup ke nerakamu.Ampunkan dosa dan terimalah taubatku, Sesungguhnya engkaulah pengampun dosa-dosa besar].

Ya Allah..
Andai ini ramadhanku yang terakhir..

AKU MOHON PENGAMPUNAN-MU YA RABB.
AKU MOHON KEREDHAANMU YA RAHMAN, YA RAHIIM, YA DZALJALALILWALIKRAM..



Ya Allah, aku hamba-Mu yang banyak berdosa.. hanya Kau tempatku meminta pengampunan.. wahai Dzat yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Janganlah aku tergolong dalam golongan orang yang rugi, yang keluar dari Ramadhan ini tanpa mendapat pengampunan dari-Mu Ya Allah. Naudzubillahimin dzaalik.. Tolong Ya Allah… Hasbiyallah. PENGAMPUNAN-MU DAN REDHA-MU JUA YANG KU POHON DENGAN SESUNGGUHNYA YA ALLAH…. Subhanallah..
Ya Allah.. terimalah taubatku, berikan pengampunan kepadaku, jauhkan aku daripada fitnah kubur dan azab siksa neraka-Mu.. Ameen.


[Masihkan aku berpeluang menemui ramadhan 1432 dan seterusnya serta mampukah aku mendalami makna ramadhan sebagaimana Nabi Junjunganku Muhammad Sallallahu 'alaihi wassalam dan sahabat-sahabat baginda menghayatinya?!. Allahu Akhbar..]






.

18 comments:

kak Erna said...

Tiny..amin..sungguh menginsafkan..andai ini ramadhan ku yang terakhir..semoga allah mengampuni segala dosa..dan mati dalam iman..

@xiM said...

terima kasih kak tiny..
saya pun masih banyak ruang dalam diri yang perlu di perbaiki..
Astaghfirullahalazim..

anjang said...

tak sanggup nak mengenangnya kalau ini ramadan terakhir

Yunus Badawi said...

Sentiasa takut dan berharap. Sesungguhnya rahmat Allah telah mendahului murkaNya.

KAKTINY said...

Kak Erna > seribu rasa bersatu kak.. huhuhu... semoga pengakhiran hayat kita dengan husnul khatimah.. ameen.

KAKTINY said...

axim > kaktiny sedang mengingatkan diri yg sedang dan masih alpa dik.. huhuhu...

KAKTINY said...

anjang > benar2 mengharapkan pengampunan dariNya..

KAKTINY said...

YB > betul tuh.. tapi kita ni sering 'ambil kesempatan' di atas kepemurahan Allah dan sering menzalimi diri sendiri kan.. huhuhu..

iina said...

InsyAllah.. Amin.. Raya nie ko balik mana?? ;)

blackcardomompods said...

itulah kak tiny,sedar tak sedar dh 15 ari sudah...ramadhan sudah hampir ke penghujung,maka segala keistimewaan di tarik balik.huhuhu..sedih sgt bila keistimewaan di tarik balik.

moga2 kita dpt mencari mlm yg kita semua inginkan.

Mak Su said...

andai ini ramadhanku terakhir, moga dapat aku lalui dngn penuh berkah

amiinnn

ryann said...

salam ramadan sis. sejuk je rasa baca post ini.

Tie said...

Salam Tiny,

Kak tie datang tumpang menghayati keberkatan Ramadhan..

KAKTINY said...

iina > InsyAllah.. Amin.. raya ni aku pegi glasgow.. hahaha… tawon ni turn si rizal.. balik muar leeerrrr… hehehe…

KAKTINY said...

blackcardomompods > cepat sungguh masa berlalu kan.. sgt sedey!!.. huhuhu…

KAKTINY said...

Mak Su > ameen.

KAKTINY said...

ryann > salam ramadhan dear.. post ni sekadar luahan rasa dan doa... huhu.

KAKTINY said...

Tie > sila kak tie.. sekadar ingatan utk diri… huhu.. (ingatkan tumpang singgah hantar dokong sekilo.. hahaha.. gurau jer kak tie.. hehehe).

YA. INILAH KAKTINY

My photo
Happy with my status as a daughter, wife, mother, sister, in-law, staff, friend, cousin, relative, umat Muhammad, as muslim and as Hamba Allah... Alhamdulillah.